Terima kasih Malang

Hai Malang

Kali ini benar-benar waktunya untuk berpamitan. Pamit dari Malang dan seisinya. “Serasa baru kemarin” baru terasa maknanya.

Semoga ini benar-benar menjadi pengalaman dan pelajaran. Untuk 10 tahunku yang begini-begini saja, aku malu dan bingung. Semestinya tadi bukan diawali dengan “semoga” tapi terimakasih.

Memang bukan tugas kamu untuk mengubah. Bukan tugas kamu pula untuk menenangkan. Bukan tugas kamu juga untuk membahagiakan hati pemijak bumimu di kala penat dengan deadline.

Setidaknya aku tersadarkan yang bisa mengubahku hanya diriku sendiri. Malang bukan menjadi alasan untuk berdiam diri di kamar karena hujannya, macetnya dan sumuknya.

Kamu pernah menjenuhkan kadang menjemukan. Apalagi di pertigaan Dinoyo jam satu siang. Tapi di mana lagi bisa nonton bioskop cuma 25 ribu rupiah. Di mana lagi bisa makan cuma 7 ribu rupiah sudah termasuk nasi, jamur dan lalap. Murah yang mengenyangkan.

Terimakasih Malang

Aku bingung. Gini ya rasanya. Aneh. Bayangin sepuluh tahun. Memalukan masih begini-begini aja. Ah pada akhirnya yang tersisa lagi-lagi tiada bosan “terima kasih Malang”

Terima kasih untuk cerita-cerita itu, waktu-waktu itu, dan segala maaf itu. Terima kasih Tuhan, untuk ciptaanMu yang begitu baik. Maaf belum bisa menjaganya dengan baik-baik.

Kepulangan ini ku tutup: Dan semoga Tuhan melimpahkan keselamatan, rahmat dan keberkahan untukmu Malang. Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Ngomentarin Iklan Pasangan Berantem di Lambe Turah

Ketahuan deh kalo aku ngikutin Instagram Lambe Turah (LT). Ada 3 postingan LT yang bikin gemes banget. Dari awal aku ngeliatnya “apa sih nih”. Aelah suami istri berantem doang gini. Message yang digoreng keliatannya sepele abis.

Perkara pulang ngantor gak ada makanan di meja, jadi berantem hebat segitunya. Suami murka dengan menjunjung tinggi alasan “suami sudah bertanggung jawab dengan bekerja dari pagi-malam” terus “sebagai istri masa nyiapin makanan doang nggak bisa sih”. Di bagian ini nih sebagai perempuan hampir tersulut emosi juga mau nimpalin. Eits inget ini mau bahas iklan.

Di dalem batinku yakin banget “ini pasti duit. Ini pasti bisnis. Ini pasti iklan”. Setelah diulik sana-sini, YESS banget kalo yg di LT pasangan berantem di dapur itu adalah iklan. I-K-L-A-N. Lebih tepatnya IKLAN KECAP ABC. Mereka campaign Akademi Suami Sejati. Kok bisa itu iklan? Iya itu iklan. Dengan penempatan produk yang aluuus banget. SE-alus itu!

Mari kita bahas:

1. Kecap ABC nemu masalah angka kasus perceraian yang bisa dikatakan tinggi.

Aku nemu iklan kecap ABC #akademisuamisejati di YouTube. Ternyata tahun 2017 terdapat 374.561 kasus perceraian di Indonesia. Berdasarkan data Direktorat Jenderal Badan Peradilan Agama Mahkamah Agung.

Lalu, produk yang gak ada mengaku nomer dua ini punya ide. Membuat campaign Akademi Suami Sejati. Lewat pesan “suami belajar menjadi pasangan yang setara dimulai dari dapur”. “Suami sejati adalah suami yang peduli dan menjadi pasangan yang setara dalam rumah tangga”.

Terus di iklan itu ditutup dengan “Kecap ABC dibuat dari perasan pertama kedelai pilihan. Bikin masakan lebih kaya rasa lebih mudah siapapun yang masak. Kecap ABC bantu suami sejati masak lebih baik”.

2. Niat baiknya membantu (manis banget ya jualannya seperti rasa produknya) kasus perceraian ini supaya tidak bertambah.

Dengan cara apa? Oh cari tau dulu penyebab perceraiannya apa sih? Lalu yg bisa dikaitin dengan produk apaan?

Kuliner hypenya lagi gede banget. Kuliner= makan. Orang kalo laper itu cranky. Kalo makan enak bikin kenyang dan hati senang. YESS. Penyebab perceraiannya adalah istri yang nggak sempat menyiapkan makanan di dalam tudung saji. Masak makanan di mana? Di dapur. Yess, jadi syutingnya di dapur. Makanya Kecap ABC ngomong “suami belajar menjadi pasangan yang setara dimulai dari dapur”. Aiiih sedaaaap. Eh maaf itu toko sebelah ya.

3. Netizen suka drama. Suka yang nge-gas gitu. Kan ada tuh “aku suka pertikaian”. Jadilah di bikin drama pasangan berantem di dapur. Si suami marah-marah, capek pulang kerja terus laper. Di rumah istri nggak ada, makanan nggak ada. Istri baru nyampe, bom emosi suami langsung meluap-luap.

Lalu dengan halusnya ada kecap ABC tampil di atas meja dapur deket wastafel. Terus ada cowok yang shot pertama muncul mungutin sayur terus nyuci si sayur tadi. Siapakah cowok ini? Anaknya mungkin kali ya.

Karena isi iklannya pasangan berantem makanya lebih banyak engagement nya. Banyak like banyak comment. Bahkan dijadiin bahan materi berita di portal media. Yang diunggah juga sama akun LT. Emang pinter banget PR, marketing sama agency iklan yang bikin campaign ini.

Dibandingin iklan #akademisuamisejati yang di YouTube, yang di Instagram jauh lebih rame diomongin. Ya itu tadi, segmennya pasangan menikah masa kini. Aktif social media. Instagram LT siapa sih yang nggak tahu kan?. Netizen Indo demen banget sama drama. Dikasih lah itu. Boom, ruame.

Sekarang sih tahapnya “diomongin banyak orang aja dulu”. Kolom komen rame dengan perdebatan pembagian peran suami istri yang ideal/setara itu gimana sih. Dan beberapa netizen yang ‘ngapain sih min upload beginian’. Sampai-sampai netizen belum banyak yang ngeh kalo itu adalah iklan kecap ABC. Bentar banget penampakan produknya. Posisinya jatuh lagi.

Oiya di akun Instagram official kecap ABC udah ada iklan #akademisuamisejati ini. Dipostingnya Oktober 2018.

Tapi masih cukup hardsell sih. Makanya nggak se-booming sekarang. Kesimpulanku, yg Oktober 2018 itu Akademi suami sejati versi hardsellnya. Yang di LT itu versi softsellnya.

Beneran alus parah sih. Bentar doang nongolnya. Pake bumbu utama drama. Risetnya juga mantep sih ini. Dari angka perceraian-penyebab perceraian: pembagian peran yang gak ideal/setara- contoh setara: suami juga bisa masak- masak mudah dan enak:pake kecap ABC- ikut akademi suami sejati- caranya nonton tutorial masak 1 menit di YouTube kecap ABC. Cowok banget kan. Simple, cepet, gampang. Nonton video tutorial cuma 1 menitan. Yang ngajarin youtuber/chef Gerry Girianza. Kekinian banget.

Emang pinter kecap ABC. Abis makan apa sih? Apapun makanannya, masaknya pake Kecap ABC. (gagal nis punchlinenya :’D)

Yang jelas tepuk tangan buat PR, Marketing, Agency Advertisingnya. Terimakasih Lambe Turah dan Kecap ABC.

Akhirnya aku nulis Ngomentarin Iklan ini lagi. Sukses ya Akademi Suami Sejatinya. Beneran makin banyak lelaki yang tergerak belajar masak. Masak enak, makan enak. Rumah tangga happy. Ceileeeh.

Ternyata Nggak Sendirian

Diam-diam si Warda pesenin year planner untuk kado ulang tahun saya bulan Januari lalu. Tapi karena kesibukan Irma yg bikin, baru selesai bulan ini. Dan barusan tadi dikasih pas ketemuan di kedai gelato.

Baru aja Senin lalu dinyatakan sembuh dari operasi myringoplasty. Operasi untuk gendang telinga yg berlubang. Jadi tadi kumpul-kumpul makan gelato untuk merayakan kesembuhan. Selama sakit kemaren nggak boleh minum yg es. Untuk menghindari batuk dan pilek. Makanya pas sembuh pengen makan gelato.

Bvgil gelato nama kedainya. Dari jaman masih kuliah dulu nggak pernah berubah rasa dan tempatnya. Masih sama enaknya, masih sama seru obrolannya. Nggak nyangka tiba-tiba si Irma ngasi kado. “Ini dari Warda, tapi maaf ya baru selesai”.

Aku kira aku sendirian. Ternyata masih ada yg inget sama saya, sama ulang tahun saya. Beberapa temen di kala sibuk sama masing-masing skripsinya masih mau nyempetin wasap “kamu gimana kondisinya? Kabarin kalo mau operasi nanti”.

Pas hari H operasi, walopun cuma operasi kecil rasa deg-degannya lumayan. Beneran si Hayu sama mba Rani nemenin di rumah sakit. Nganterin pulang ke kos juga setelahnya. Besoknya Irma, Cicik sama Wilda nyamperin ke kos bawain cemilan. Kondisiku baik aja sebenernya cuma selama 2 minggu setelah operasi nggak boleh batuk pilek.

Nemenin ngobrol sambil makan cemilan. Berasa punya temen lagi. Berasa nggak sendirian. Makasih banyak ya. Makasih sudah menemani, menyapa, membantu sampai sekarang. Semoga berkah untuk kalian. Didekatkan kemudahan kelancaran langkah kalian. Amin

Makan gelato tapi fotonya kok di Soto Banjar? Jadi tadi itu…. Yah begitulah pokoknya 😀

Merayakan Kesembuhan

Alhamdulillah selesai sudah perkara telinga kanan yang berjamur dan gendang telinga yang berlubang ini. Tadi malam dilepas ganjelannya, yang artinya aku nggak akan budeg lagi. Dan operasinya berhasil. Lain kali aku cerita deh operasi apaan. *Kayak ada yang mau baca aja haha

“Gendang telinganya udah nutup, sudah seperti semula. Sebulan ini jangan berenang dulu. Kalau batuk atau bersin buka mulutnya lebar-lebar

Aku kira aku sudah bisa bebas untuk batuk dan bersin, tapi nyatanya tidak.

“Jangan ke sini lagi. Yang artinya sehat. Kotoran telinga nggak usah dibersihkan karena dia bersih sendiri”

Itulah pesan-pesan terakhir dari dokternya.

Hari ini aku pun merayakan kesembuhan. Setelah nahan jajan, jalan-jalan dan beli buku dari 17 Februari sampai 25 Maret. Lumayan lama :’)

Yess beli buku, nyetok sampul plastik buku dan masker.

Ke Togamas setelah sekian lama. Banyak nemu buku baru dan seru. Tapi aku beli buku inceran dari lama. Penasaran soalnya direkomendasiin sama mas Yoris di Instagram.

Karena beli maskernya di pasar Oro Oro Dowo, jadi nggak boleh ketinggalan makan mie pangsit.

Malang lagi adem karena hujan deras. Dengerin Rehatnya Kunto Aji sambil selonjoran di kasur. Perut kenyang abis makan mie pangsit. David & Goliath sudah nunggu buat dibaca. Terima kasih Ya Allah.

Alhamdulillah akhirnya aku sembuh. Nggak perlu nongkrong lagi di apotek kimia farma. Jaga kesehatan ya. Selamat baca David & Goliath

Selamat Ulang Tahun Anak Kecil

Selamat ulang tahun ya

Dikurangin cengengnya

Dikurangin makan gorengannya

Dikurangin magernya

Dimulai aja apa yang kamu mau, apa yang kamu yakin itu bener. Selamat berjuang ya. Kalau bosen bukan berhenti tapi rehat aja dulu sejenak. Jadi anak yang baik ya anak kecil. Insyaallah ada kok yang terus sayang sama kamu. Itu contohnya yang bantuin kamu tiup lilin di kue pertama kamu.

Sekali lagi selamat ulang tahun ya anak kecil

Abis Baca Public Relations In The Age Of Disruption

Selesai baca buku ini? Aaaaaa (yes teriak) mestinya udah baca buku ini dari dulu. Mestinya buku ini ada dari jaman maba dulu. Buku ini bagus! Rekomen banget untuk maba komunikasi, apalagi yang peminatannya Public Relations (PR). Kalimatnya mudah dipahami. Didukung banyak data, kisah2 tokoh PR dari luar dan dalam negeri yang berpengalaman. Ngasih tahu beberapa buku yang direkomen untuk dibaca juga.

Buku ini menarik untuk dibaca karena buku ini dibuat berangkat dari pertanyaan seluruh mahasiswa komunikasi se-Indonesia saya rasa.

Bagaimana kami bisa menjadi PR yang sukses setelah lulus dan mulai bekerja nanti? Apakah kami bisa mendapatkan tip?

Jawabannya adalah:

“Saya selalu menjawab bahwa menjadi PR itu lebih dari sekadar gelar sarjana komunikasi

“Secara persepsi, profesi PR sekilas terlihat glamor. Sebaliknya, di balik keglamoran itu, jika berkarir di agensi PR baik untuk korporasi maupun pemerintah, sebagai humas Anda akan mendapat tantangan berbeda setiap hari

Ini paragraf favorit ” Realitasnya, praktisi humas harus merumuskan pesan, menulis dan menentukan sudut pandang, menyusunnya untuk khalayak tertentu, menyampaikannya secara efektif dan melakukan semuanya dengan strategi yang inovatif”

Bagian yang menampar (lebay kali ah) adalah diingetin kalau welcome to the disruptive era. Saat semua orang bisa menjadi PR. Menjadi Humas.

“Realitasnya: dokter bisa menjadi Humas, tetapi humas tidak bisa menjadi dokter. Dengan kata lain, kompetitor bagi mahasiswa komunikasi nanti bukanlah teman sejurusan. Melainkan fakultas kedokteran, akuntansi, teknik, pertanian dan lainnya”

Malu aku maluuuu. Ketampar rasanya baca itu. Aku masih gini2 aja lagi 😥

Terus bagian ini juga menarik

You need to get ready because PR is one of the top 10 most stress full job!

Bold Italic underline sampe sobek, kalau PR itu pekerjaan paling stress. Alamak, apakabar lah itu skinker mahal, hak tinggi, parfum semerbak di event kece kalau di dalam hati stress ternyata. Di buku ini memang dijelasin kok, PR itu pekerjaan yang menyenangkan sekaligus menantang.

Dari hasil riset CareerCast, ini adalah hal-hal yang membuat PR masuk daftar top 10 most stressful job: unpredictability (ketidakpastian), lingkungan kerja yang sulit & penuh tekanan, dan deadline. Kerjanya bisa dibilang 24 jam setiap hari.

Di tiap bab diakhiri poin-poin TIP Karir. Ini penting untuk pengingat dan kesimpulan dari apa yang dibaca.

Kalau semua buku kuliah seperti ini desain covernya, isinya mudah dipahami gini semangat mungkin belajarnya. Haha alasan aja nis nis.

Nah, ini beberapa daftar buku yang aku catat dari yang direkomen penulisnya.

  • Manajemen Kehumasan: Rhenald Kasali
  • Seandainya Saya Wartawan Tempo: Goenawan Mohammad
  • On Writing : Stephen King
  • The Trusted Advisor
  • Dasar Kemampuan PR: Prof. saleh Sumirat Guru Besar Fikom Unpad

Udah dicari ke banyak toko buku online pada nggak ada itu buku2nya. Buku lama semua sih emang. Yaaaa terus semangat lah membaca dari sumber manapun, kan era disruptive ada Mbah Gugel. Hehe.

Terimakasih pak Agung Laksamana. Terus bikin buku ya pak. Buku-bukunya seru 🙂

Aku masih bertanya-tanya sih kenapa eskrim sama helm ya? Ya walopun nggak ada jawaban di bukunya, yg jelas bikin tertarik untuk beli, baca dan diulas di sini.

Abis Baca Unbranding

Beli buku ini gara-gara suka sama sampulnya. Tahu buku ini gara-gara ada Gramedia Flash Sale. Tapi belinya di toko buku offline. Ya, opening yang selalu membosankan.

Belum kelar sih baca buku ini. Baru nyampe pelajaran 81. Jadi buku ini berisi 100 pelajaran branding di era disruptif seperti yang ditulis di sampulnya. Seruuuu. Bagus gitu.

Ini yang nulis suami istri. Sama-sama pemerhati brand. Terus diulik, diulas, ditulis jadi buku. Jadilah Unbranding ini. Aku mau juga kayak gitu.

Buku ini rekomen untuk yang suka belajar branding. Bisa nambah wawasan tentang branding dari brand luar. Yang saya baca ini versi bahasa Indonesia nya. Jadi terjemahan gitu. Ada beberapa kata yang aku kurang paham. Bagi yang terbiasa baca buku versi bahasa Inggris, beli yang versi Englishnya aja kali ya.

Apalagi yaah? Ada beberapa yang jadi pelajaran favorit. Beli aja bukunya. Ini buku branding yang bermanfaat kok. Isinya 100 pelajaran brand yang mereka rangkum. Tiap tulisan dijelasin tentang brand apa yang dibahas. Lalu permasalahannya apa. Terus ditarik kesimpulan pembelajaran apa yang didapet dari cerita si brand tadi. Ya, semacam hikmah dibalik dari sebuah masalah atau perjalanan lika-liku sebuah brand. Bahasanya ringan kok.

Ini point yang bisa dishare kali ya. Dari pelajaran 16: Gender GAP. Nilai brand adalah mendengarkan & menghargai pelanggan, terutama di dunia media sosial di mana pelayanan dapat dilihat secara terbuka.

Selebihnya males ngetik hehe. Sebelumnya pernah beli buku karena desain sampulnya oke, eh ternyata kurang suka sama isinya. Yang kali ini nggak nyesel kok. Malah pengen baca buku mereka yang lain: Unselling sama Unmarketing.

Abis Baca #BERHENTIDIKAMU

Kelar baca buku ini? Aaaaah (menghembuskan nafas). Gitu ya perjalanannya. Menurut saya buku #BERHENTIDIKAMU sama dengan dokumentasi perjalanan bertemu jodoh. Sesuai prediksi sih, baca buku ini nggak lama. Dua jam udah kelar, beberapa bagian sudah ada di Twitter jadi lebih cepet paham bacanya. Daaaan apa ya? Ya menghela nafas aja gitu abis bacanya.

“Sesudah kesulitan ada kemudahan” itu benar adanya. Ditunjukkin di kisah ini “setelah patah hati ada hati yang berbunga”.

Terus suka nggak? Aku suka sama buku ini. Mungkin seperti warna hoodie si karakter di sampul buku. Orange warna hangat, baca buku ini menghangatkan. Seperti Mbak Fira yang menghangatkan hati dr. Gia dan gunung Titlis di dalam ceritanya. Ciee

Buku ini ringan, santai. Pas dibaca kalau lagi di perjalanan. Misal di kereta dari Malang-Jogja sambil dengerin lagu favorit. Selesai baca, noleh penumpang sebelah. Ngobrol basa basi eh ternyata dia jodoh kita. Eaaaak alaynya makin kumat.

Yang jadi pertanyaan adalah? Gimana caranya dr. Gia bisa se-produktif ini? Kok kayaknya bagus banget manajemen waktunya? Dokter/nulis buku/bikin thread di Twitter/masih suka balesin twit followernya juga.

Istrinya juga keren. Istiqamah sholat Dhuha 12 rakaat untuk meminta petunjuk kepada Allah mengenai jodohnya. Ya, 12 rakaat. Padahal mbaknya seorang pegawai bank kala itu. Wow. Aku malu, aku belum ada apa-apanya untuk berjuang buat yang namanya pasangan kelak.

“Bahwa bila kita ingin mencari belahan jiwa, jujur terhadap diri sendiri, kejernihan tujuan, dan berserah kepada Sang Pemilik Jiwa. Maka, jodoh akan hadir bukan hanya sesuai keinginan kita, melainkan akan datang sesuai kebutuhan dan tidak akan pergi karena kekurangan kita” aku suka bagian ini.

Jadi ingat kalimat mas Jay di Axe series “tenang dan pasrahkan. sesuatu yang baik itu datang tanpa direncanakan”. Iya ya, be the best version of me aja, tenang, pasrah dan insyaAllah akan didekatkan dengan orang-orang baik. Yang nantinya hadir satu orang terbaik untuk menemani hingga akhir. Asiiiik.

Terimakasih dokter Gia. Selamat untuk bukunya. Semoga Allah memberkahi hidup dokter dan keluarga. Semoga terus bikin karya yang menghangatkan seperti ini.

Cicip Es Krim Jagung Joyday

Tertarik beli gara-gara harganya murah. Cuma 3 ribu aja. Rasanya juga unik, jagung. Sama kayak brand sebelah. Kemasannya juga oke designnya. Lalu kalau sudah begitu, tentulah foto-foto

Itu versi instastorynya

Sejujurnya sih postingan ini tuh mau share hasil poto-poto gitu. Sama hasil versi edit lucunya gitu. Sayang aja gitu kameranya oke kalo gak dimanfaatin. Jadi pengen motret-motret lagiiii.

Btw itu motretnya pas lagi mendung, jadi ya gitu deh. Dan saya baru aja mulai ngutak ngatik edit hehe. Tau kok ini alay :’)

Ada Apa Dengan Semangat?

Nyoba foto produk lagi, boleh juga nih hasilnya. Jadi ini asalah es krimnya Aice. Harganya 5 ribu. Beli ini karena bentuknya unik. Obor gitu. Mirip sama es krim tetangga yg merah kuning itu ya. Tapi ini dalam bentuk kemasan, jarang2 ya kan ada begini.

Saya juga baru tau kalau mereka ikut meramaikan mendukung acara Asean Games kemaren. Dengan bikin bentuk obor begini. Asik sih idenya. Cumaaaa

Sejauh ini ada 3 brand yg bikin tagline pake kata semangat. 1. Aice : Nyalakan Semangat 2. Indomie : #Gorengsemangat 3. Kapal Api: Secangkir Semangat

Saya nggak tahu brand mana yang lebih dulu memulai pakai kata semangat. Dan nggak ada yang salah juga kalau banyak brand pake kata yang sama. Yang ada di pikiran saya “brand ini tuh niatnya mau bikin konsumen mereka jadi semangat kan ya. Sampe ada 3 brand pake kata semangat. Saya ngeartiinnya masyarakat Indonesia lagi nggak semangat ya. Sampe butuh ada 3 brand gini yg nyemangatin. Kalo dilihat dari segmen target audience ya beda2 sih. Bedanya tipis aja nggak sih. Kalo Aice dari anak2-remaja-dewasa juga kayaknya. Indomie juga sama. Kapal Api nih yg dewasa, dewasa awal kayak mahasiswa baru gitu. Jadi kesimpulannya adalah anak muda Indonesia butuh disemangatin.”

Yaaa, itulah ngoceh nggak jelas saya. Mohon dimaafin ya kalau logika berpikir dan ilmu akan branding-nya masih lah sangat amat kurang. Di momen2 gini tuh saya ngarepnya ada seseorang yg bisa diajak ngobrol tentang beginian. Tentang brand, tentang kata semangat di 3 brand. Tapi siapalah saya ya kan. Jadi ngobrolnya di sini deh.

Yowes, Goreng Semangatmu bersama dedek Iqbal Ramadhan Indomie Goreng. Nyalakan Semangatmu sama eskrim obor Aice. Dan mulai semangat pagimu dari secangkir semangat Kapal Api. Have a nice day

Dari segi kemasan Aice my favorit design sih. Nggak ada yg nggak gemes dan bagus. Semoga tim designnya terus menyala ya semangatnya kayak taglinenya. Acieeee

Saya tuh sebenernya bego ya, jadi nggak ngerti semangat kok digoreng ya? Mohon maklumi saya ya netizen. Karena talentnya ganteng saya betah nonton iklannya. Lalu saya mulai sedikit paham, mungkin maksudnya bikin hari kamu semangat dengan mie goreng. Ya, ngegoreng Indomie= semangat. Ya ya ya. Paham paham. Thanks Iqbal. *Sok kenal nis

Setelah #secangkirsemangat ada lanjutannya #buatnyatatujuanmu. Ini pas banget buat anak 20an atau 25an. Yg lagi getol2nya make dreams come true. Makanya talent iklannya mas2 dewasa gitu. Siaaap. Thanks to Kapal Api semangatnya.